Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara menjadi investor muda dengan penghasilan 50 juta perbulan [Wawancara Rico huang + Gusti Prakoso] (2018)


Rico : Ok, nah kali ini saya kedatangan tamu yang sangat spesial bernama bapak Gusti Prakoso

Gusti : salah, elu yang bertamu. Ha ha ha. ngga ngga saya yang bertamu di acara Rico

Rico : Tapi setiap saya wawancara, ngga pernah di kantor gua, jadi selalu di tempat orang lain, gitu. dan sekarang lagi di apartemennya, nih orang-orang belum banyak yang tahu, siapa nih. coba elu terangi, elu tu siapa dan pekerjaan elu tu apa. Selalu di rumah melulu kan kayak pengangguran

Gusti : Thank you, memang di rumah. Itu jadi suatu kemewahan buat saya. Saya menyapa dulu buat teman-teman. kan kita udah latihan harus udah bisa begini, sama siapa nih subcribe elo, oh netizen. bersama sobat rekan-rekan Rico Huang, perkenalkan nama saya adalah Gusti Prakoso. Saya biasa dipanggil Gusti. Saya sekarang ini lebih dikenal sebagai investor status saat ini. Saya investor memang kebanyakan di rumah, kenapa dirumah karena alasannya simpel sih, karena saya di Jakarta, full macet. saya itu ngga terlalu suka, ngga terlalu nyaman sama kemacetan, jadi ngerasa enak aja kalau kita di rumah, jadi sebenarnya buat teman-teman yang follower Rico ini kan mestinya kerjanya online kan, itu udah kayak the best, sekarang era paling enak mencari duit, gitu.

Rico : Kenapa elo bisa memilih menjadi investor dan awalnya gimana, kok bisa elo jadi investor

Gusti : Nah, gue jadi investor. itu sebenarnya gara-gara situasi bos,

Rico : Apa situasinya, apa

Gusti : Jadi bukannya gue pengen, gue tu ngga ada terbesik di awal pengen jadi kayak gitu. jadi gue tu dari awal mencari duit itu gara-gara situasi, udah terbiasa dari gitu lah dari dulu, dari zaman gue kuliah. Jadi waktu gue kuliah, gue ngomong keluarga gue kurang mampu, jadi kita cari biaya kuliah yang murah, udah kuliahnya murah jadi supaya bisa nyari duit, supaya bisa bayar kuliah, jadi gara-gara situasikan tuh, eh ke ulang lagi pas kita udah mulai lulus kuliah, kurang lebih sama lah, dimana waktu itu punya bisnis gagal dan ninggalin utang, terus ya udah kita mulai lagi dari awal nih,

Rico : Elu pernah jualan apa pada waktu kuliah itu

Gusti : Zaman kuliah tu gue pernah dari MLM, standar pastilah, tapi buat gue MLM itu cukup sukses, karena gue sempat dapat program mobil, terus udah itu dua tahun gue buka cafe.

Rico : Oh buka cafe, cafe apa

Gusti : Namanya cafe Mikocoffe sekarang Elxsekso, masih ada sih bentuknya karena desain gue, sebelahnya McD Sharinah, sebelahnya KFC. Itu di depan jalan Thamrin.

Rico : Itu zaman-zaman kuliah elo 2006.

Gusti : Iya, itu sejak 12 tahun saya kuliah. jadi ketahuan umur gue dah, ha ha

Rico : Ngapapa, terus

Gusti : Jadi itu ya pelajaran gue disitu benar-benar belajar tentang bisnis bahwa ternyata bisnis itu kalau ngandalin lokasi percayalah pada saya, bullshit. Itu jelas jelas di depan Thamrin, di bagian pintu lobi, karena bisnis bukan sekadar lokasi ternyata

Rico : Ok, gue mau nanya sekarang umur lho berapa, elo pernah punya mesin uang banyakkan, ceritain apa aja supaya teman netizen tahu semua

Gusti : Dibilang banyak sih ngga lha, biasa aja kok, karena skalanya orang relatif, buat teman-teman yang ngga punya ngerasain banyak tapi buat teman teman diatas, saya masih punya banyak guru-guru diatas. Termasuk Rico ini guru saya juga. Itukan mesin uang juga kan. ha ha.., Umur saya sekarang 33

Rico : Elo sekarang punya berapa mesin uang. apa aja gitu

Gusti : Yang masih jalan apa

Rico : Yang masih jalan, ngga yang pernah elo capai

Gusti : Yang pernah gue capai ya,

Rrico : Sampai titik elo jadi investor

Gusti : Sampai titik gue jadi investor. Eh, gue coba ini ya pelan-pelan, kita ngomong dari MLM sudah, trus cafe, tapi itu semua ngga ngasilin, akhirnya gue kerja, trus gue pernah kerja makelar investor, nah gue sih bangga dengan menyebut makelar investor, gue investor. Tapi waktu dulu gue pernah disyuting oleh Idlxchannel dibilangnya itu bukan investor. Ya terserah sih, intinya dulu gue pernah invest di UKM-UKM, ada 7 waktu itu perusahaan, dari yang kerajinan tangan, perkebunan, multimedia, apa lagi ya, kerajinan tangan itu yang jadi tas-tas gitu, itu gue invest sekitar Rp 100-200 juta tapi menggunakan uangnya orang lain, jadi misalkan kita dapat hasil.

Rico : Oh, jadi seperti Modal Capital gitukan.

Gusti : Iya, seperti itu ditengah-tengahnya. Versinya versi UKM. Dari situ saya dapat pasif, setahunlah. Gue bisa yang namanya menginvestkan Rp 1 miliar waktu itu, terus di situ pasif gue Rp 30 juta - Rp 40 juta. Itu tahun 2010, 2011. Iya habis itu, tapi properti dulu sih, lalu merambat ke Indomaret juga. Gue juga udah ada indomaret, ada beberapa belas gitu lha ya, lumayan.

Rico : Lho ngga pernah nenggokkan di tempat Indomaret lho kan

Gusti : Uniknya, uniknya gini. Jadi kalau teman-teman mau invest di Indomaret. saya ngga bakal bilang bahwa Indomaret itu menguntungkan, totaly engga, jadi tetap ada yang tutup, saya juga ada yang tutup, saya tutup 2, bulan depan tutup 3, tapi ada strateginya dimana pada saat tutup, saya ngga rugi gitu kan, nah Indomaret itu kan yang saya tenggok, justru itu yang tutup, jadi cuman pernah 3 yang saya tenggok, cuman tiga-tiganya yang tutup, 2 tutup tinggal yang ini 1 calon tutup.

Rico : Jadi elo ngga boleh nenggok gitu ya

Gusti : Kayaknya emang gue ngga boleh nenggok

Rico : Iya iya

Gusti : Nah sejak itu kan memang hidup gue simple, saya hidup cuma Rp 2 - Rp 3 juta perbulan lho. dan sambil mengakumulasi di Indomaret, saya bisa menabung. Nah begitu nabung kan adalah kita ada cash

Rico : Elo di indomaret awal-awal pakai modal

Gusti : Ngga

Rico : Sampai sekarang ngga pakai modal

Gusti : Modalnya ada, modalnya kredit

Rico : Ok, ibaratnya ngga pakai modal yang besar kan

Gusti : Iya, karena emang awalnya ngga punya duit. Sampai udah punya, udah akumulasi, baru kita nenggok liat-liat yang lain, kita belajar. Nah International Dropship itu cerita berikutnya memang

Rico : Nah, itu bagaimana Internasional Dropship.

Gusti : Internasional Dropship itu ceritanya adalah sebetulnya saya didatangi lha, kalau misalnya ada sobat Rico, kalau ngga salah di grup bisnis anak muda dia menjadi kontributor, Freddy datang ke saya, bukan datang sih lebih tepatnya kita ngga sengaja bertemulah di Medan, itu ketemu kita udah sempat kenal perserta seminar di tempat dia kerja, lalu disana gue melihat lho kok ini orang, orang kayaknya galau waktu di Medan gitu, saya ngga ketahu kenapa tapi dia problemnya adalah masalah main di Internasional Dropship tapi duitnya ngga bisa mutarlah

Rico : Ok

Gusti : Nah disanakan itu sebenarnya sudah pelajarin tentang Facebook Art, tentang Internasional Dropship,

Rico : Tentang segala macam ya, Internet Marketing ya

Gusti : Iya, dan memang saya punya antusias. Suatu apa ya istilahnya, hasrat lah pengen lah disitu, terus dia memang ngajuin ke saya by phone sih waktu itu, saya bilang waktu itu sudah siap sih kalau memang butuh bantuan, kasih tahu tapi ceritain cashnya dulu. Dan sebenarnya buat saya waktu itu cashnya enak simple, karena duitnya sudah ada, adanya di paypal, simplekan. Istilahnya accountnya aja kan, kita harus gimana caranya supaya account ini kita control. Iyakan, nah disana barulah saya invest di Internasional Dropship di projectnya Freddy, dan disana saya ngga banyak hitungan karena saya simple sih saya sudah tahu pasti karena duit saya ngga kemana-mana, kenapa, karena duitnya udah ada kan, tinggal diputar lagi, saya cuman punya kontrol berapa duit yang bisa saya spending, akan saya lihat pada duit paypal yang ada, sesimple itu doang, itu udah benar-benar, dan 3 bulan ya memang sesuatu apa yang kata freddy bilang lah. Cuman waktu itu, kebetulan momennya waktu Freddy ngasih duit buat gue, nilainya setara itu, karena gue kan punya prinsip dalam hal kalau gue mau beli barang konsumtif seperti Pajero, seperti mobil. itu gue mesti pastiin bahwa income 1 tahun udah bisa yang namanya 10% gitu lho. Barang tersebut 10% dari income gue 1 tahun, kalau ngga gue ngga mau bakalan beli, kayak gitu. sebenarnya kalau gue mau beli Merce si bisa, cuman ngga mau. jadi, cukupnya segitu. Tadinya pun ngga mau. Gara-gara dapat harga yang bagus. Itu hadiah. Jadi murah lebih jauh. Jadi saya bisa beli.

Rico : Ok, ini kerjaan gusti ya, kenapa bisa disebut sebagai investor karena gini. Nah, kita lanjutin lagi nih, gimana caranya elo bisa cepat jadi investor ketika orang seusia elo masih menata bisnis dan pekerjaannya. Elo, bisa santai santai dengan mudahnya orang liat kayak gini

Gusti : Kesannya emang kelihatan enak, tapi tetap kita punya tanggung jawab, problemnya orang cuma suka ngelihat hasilnya doang nih, kok kayaknya pesannya enak, padahal kan tetap, elo sendiri kan punya jalannya, susah-susahnya dulu juga kan.

Rico : Betul

Gusti : Sama sih, gue juga. Mungkin kita sekarang pun punya. Apa ya, istilahnya buat orang tu hanya ngelihat luarnya doang, santai. Padahal disini kita ngga pernah berhenti belajar. Kalau lho misalnya mau tahukan, elo tahu jugalah. Elo juga masih suka ikut seminar, ikut workshop, baca-baca buku, sama kok. Gue juga masih sama kok, nah jadi cuman istilahnya jalur kerjanya udah beda dari yang dulu, dimana dulu bentuk siang malam, kerja didepan komputer, ketemu orang, nah kita beda. Di dalam sini, kita perbaiki mindset-nya, disini kita perbaikin, karena ternyata kualitasnya kita punya hasil yang ada di luar itu tergantung yang ada di dalam. Banyak tu sistem yang rusak

Rico : Itulah yang bikin elo punya Indomaret belasan, dan lho ngga pernah nenggok dan ngga pakai modal yang besar, kemudian lho bisa invest ke beberapa UKM pakai duit orang, kemudian lho juga bisa ngejalanin Internasional Dropship, serta bisnis-bisnis elo yang lainnya kan

Gusti : Iya, gitu

Rico : Jadi elo ngga pernah berhenti belajar gitu doang

Gusti : Ngga doang, makanya kita juga harus bisa ekspansi. Kalau kita cuma bisa terjebak disatu pola doank, percayalah pola itu ngga akan bertahan. Mungkin, contoh, Internasional Dropship gitu ya, mungkin saat ini, saat kemaren menjadi trend, tapi ngga akan pernah tahu kapan itu bakalan berakhir apalagi bidangnya benar-benar digital, gitu. Jadi waktu Internasional Dropship sama freddy aja kita dari awal bahkan udah design untuk tidak hanya mengambil profit hanya dari dropship doang, kita bahkan udah ganti bisnis model sejak bulan ke 4 kalau ngga salah, kita jadinya ada pertambahan suatu earning income bukan dari jualan doank tapi kita dari payment, disana kita pun dapatnya lebih rendah risk dan pasif bahkan, buat Freddy, buat saya.

Rico : Buat yang ngga tahu Internasional Dropship itu intinya kita dari orang Indonesia, kita ngambil barang dari China, kita jual di pasar Amerika dengan harga yang sangat tinggi, terus kita menggunakan traffik source dari social media untuk kita iklan gede-gedean

Gusti : Enaknya dropship itu tanpa modal lhah. Jadi kita jualan dulu nih. begitu udah laku, kita beli

Rico : Nah waktu itu Freddy dapat Rp 10 miliar,

Gusti : Iya betul

Rico : Nah, kita lanjut lagi, kita bisa tahu oh kita begini toh,

Gusti : Oh saya barusan mikir, perasaan ngingatnya $ 1 juta dolar, gue baru ingat. gue punya 2, gue invest di Internasional Dropship ada 2. Yang satu di Freddy yang satu di Ananta. Kalau ditotal omset $ 1 juta. Karena di Ananta itu $ 300 ribu dolar

Rico : Ok, gini gue mau lanjut lagi. Penasaran waktu gue cerita sama lho jadi investor properti disebuah rumah yang kebakaran dan elo dapat cash back.

Gusti : Itu dengarnya dimana mas

Rico : Ada, ceritai coba

Gusti : Kalau rumah, rumah yang kebakaran itu agak memang mengugah mental ya, dulu idealnya kita udah belajar di coach properti. Ini pengalaman saya dapat hot deal, buat teman-teman yang ngga tahu hot deal, kriteria hot deal itu kita bisa beli tanpa harus mengeluarkan uang tapi kita masih dapat yang namanya penghasilannya, untuk bisa membayar beban kepada si properti tersebut.

Rico : Jadi, elo beli properti, elo ngga keluar modal, malah ketika elo beli properti itu, lho malah dapat income dari si propertinya itu

Gusti : Betul, itu kriteria hot deal lho ya, nah tadinya saya udah mikir tuh, nah ini hot deal, ini bisa dijadiin kosan, terus udah gitu dari hasil transaksi gue, satu setengah miliar, dapat kredit dari bank Rp 2 miliar.

Rico : Oh, jadi nih properti elo beli, trus lho jadiin kosan pakai duit bank, buat minjem biar uang kos-kosan ini bayarin kredit elo gitu.

Gusti : Betul, terus habis itu gue udah merasa benar-benar save banget. Dari kos-kosan kita udah bisa membayar hasilnya, lalu gue punya cash back yang gue invest di Indomaret sehingga punya double income. Tapi begitu momen dimana istilahnya kita siap angkat, kira-kira kalau ngga salah itu gue ingat submit dokument itu hari jumat, terus enak udah nego furniture buat gue banyak kayu jati,

Rico : Berapa harga rumahnya

Gusti : Harganya Rp 1,5 miliar pak. Tiba-tiba kita udah submitkan ke notaris, hari senin udah dijadwalin apa, nah itu hari sabtunya kebakaran. Itu benar-benar perbandingan satu juta, sepertinya ngga mungkin terjadi.

Rico : Akhirnya harganya turun

Gusti : Kita ngomong kondisinyakan kayak gini, susah juga kan, tapi ngga mungkin juga batal karena saya istilahnya udah bayar ginilah masukin duit DP ke mereka, ada situasinya ada,

Rico : Akhirnya lho beli jadi berapa

Gusti : Akhirnya belinya Rp 1,3. Cuman tetap aja ujung-ujungnya Rp 1,5 juga karena ada asuransi yang didapat. Nah kayak gitu

Rico : Dan elo dapat cashback dari bank

Gusti : Cashback dapat Rp 2 miliar, berarti gue dapat itu Rp 700.000.000 jutaan. Rp 700.000.000 jutaan itu gue beliin Indomaret. Lalu bayar cicilannya

Rico : Sebenarnya elo menggunakan kemampuan elo dalam keuangan, elo kepada yang bermanfaat yang bisa menghasilkan mesin uang yang baru, gue penasaran tentang rumah elo yang kebakaran itu. Kita langsung ke sana aja ya.

Gusti : Kapan

Rico : Sekarang

Rico : Iya, kita sudah sampai disini, ok ini penampakan rumahnya, jadi ini elo apain ini rumah sampai 5 tahun dari utuh jadi hutan semuanya ini kan.

Gusti : Dulu emang ceritanya pas mau beli kita mau mikirin dibikin menjadi kamar-kamar kost-kost. Cuman ya begitu transaksi pas mau akad notaris malam sebelum terbakar

Rico : Ok

Gusti : Itu murni kecelakaan sih, ya sudah. Transaksi udah berjalan. Tapi untungnya ada uang lebih ternyata bisa saya invest ke bisnis yang bisa nyicil. Nah kenapa saya belum renovasi sampai sekarang, belum saya bikin apa-apa. Soalnya saya disiplin aja nih, saya punya prinsip dalam hal ini investasi kalau kita melanggar prinsip umumnya kita juga dilanggar sama hasil. Makanya disini saya rutin nih, tiap tahun saya ngajuin ke bank untuk kredit renovasi. Tapi memang biasanya harganya belum masuk, baru tahun inilah mulai masuk,

Rico : Ok, gue mau nanyain lho banyak hal lagi, tapi ini kayaknya lagi mau hujan jadinya kita lebih baik di mobil aja wawancaranya ya. Ok kita udah ada di mobil, sekarang berhubung karena lagi hujan. Tapi gue punya pertanyaan yang benar benar bikin gue penasaran. Selama elo menjalanin karir lho nih jadi seorang investor dan elo bisnis, siapa mentor selama ini yang benar-benar mengubah hidup elo banget dan gue bisa belajar sama dia juga

Gusti : Secara ngga langsung udah gue kenali di Singapura

Rico : Siapa itu

Gusti : Pak Tung Desem Waringin, elo udah pernah juga kan kerumahnya

Rico : betul, wawancara di Youtube juga

Gusti : Yoi, nah itu yang pertama, yang bisa dibilang mentor gue yang perubahan. Untungnya sekarang gue berteman baik juga jadinya, nah terus next kalau diproperti itu yang pertama dulu itu Joe Hartanto. Kalau mentor diluar memang cukup banyak, kalau yang kita ngobrol kita ngomong mentor artinya kita bisa ngomong mentor pasif dan aktif. Kalau yang pasif ini idol, jadi kita pakai asumsi pada ceritanya mereka, kalau yang aktif itu saya aktif masih berteman dengan pak Joe Hartanto sering diskusi juga, soal yang namanya properti, tapi oh ada yang aktif juga diluar yaitu Kevin Green, nah kalau yang pasif Robert Kiyosaki, itu bisa dibilang mentor mentor gue, yang pasif lagi tentang hidup itu Tony Robin,

Rico : Dan elo banyak ngambil pelatihannya banyak kan

Gusti : Tony Robin bisa dibilang sih semua yang dia ajar gue udah pernah

Rico : Total berapa tuh habis

Gusti : Itu, setiap masing-masing $ 20.000 ribu dolar, terus $ 8.000 dolar, terus upw itu dua kali kurang lebih $ 3.000 ribu dolar

Rico : Ratusan juta ya

Gusti : Itu hampir $ 30.000 ribuan dolar. Itu udah hampir Rp 400.000.000 juta. Kalau pak Kevin itu ngambil coachingnya $ 22.000 dolar

Rico : Nah, ini pertanyaan berikutnya. Mungkin di penonton Youtube gue banyak karyawan juga, sebenarnya kalau karyawan dia bisa ngga punya bisnis atau mesin uang yang benar-benar membuat dia pasif income. Bedanya kalau aktif income kan kita harus terjun disitu, kita kejar-kejar uang kan, kalau pasif income kan uang yang bekerja untuk kita, bisa ngga seperti itu

Gusti : Sebetulnya kita itu harus bisa definisi dulu nih, pasifnya itu seperti apa, tiap orang itu beda-beda pasif, contohnya elo nih, menurut lho pasif tapi menurut orang yang belum pernah jalanin bisnis sama sekali, wow itu kan aktif, katanya pasif, gitukan, kenapa, karena kita ngelakuin sesuatu yang fun juga, juga tidak terikat waktu padahal, free buat elo, mungkin buat gue juga free buat orang lain juga free, tapi buat orang lain kebanyakan bisa jadi ngga, defisininya harus jelas dulu seperti apa pasif-nya. Ada yang bilang pasif itu gue sehari satu jam, ngga papa, itu boleh tapi intinya apapun itu, pasif itu semua orang bisa kok,

Rico : Semua orang bisa, meskipun dia karyawan

Gusti : Karyawan kerja, bisa.

Rico : Oh

Gusti : Karena ada juga yang memang nantikan saya ada program Digital Properti Masterclass itu mentoring, itu yang kasih testimoni ke saya adalah orang yang masih bekerja bahkan sekarang masih berkerja. Udah punya 3 properti dan dia udah punya 2 Indomaret gitu kan, itu benar-benar dia nampak tilas, ngikuti apa yang saya jalani investing apa yang ada di properti,

Rico : Dia ini lebih memanfaatkan gajinya untuk di lokasikan yang lain.

Gusti : Gajinya ngga dia ngapa-ngapain, ngga ada hubungan gaji-nya dia untuk nyicilin dia punya properti, dia nyicil sendirikan

Rico : Oh jadi pakai uang orang lain gitu ya.

Gusti : Betul sekali

Rico : Atau orang ketiga

Gusti : Betul, makanya dia benar-benar ningkatin punya aset dengan cara yang smart juga dia mikirin masa depan

Rico : Jadi teman-teman yang karyawan sebenarnya bisa juga punya pasif income kalau memang ada kemauan dan bisa juga ngga pakai duit sendiri, juga pakai duit Bank ataupun duit orang lain, macam-macam metodenya, selanjutnya gue mau nanya juga nih, bisa ngga lu kalkulasiin. Sempatkan kita bicara soal biaya-biaya yang sempat itu bisa berisiko ya untuk kehidupan beberapa orang untuk beberapa tahun ke depan, karena uangnya bisa menurun, dan solusinya gimana

Gusti : Iya, jadi sebetulnya begini. Kalau kita ngomong uang ya, uang itu itu banyak orang kan, ngga mengerti tentang uang karena kenapa karena budaya kita mengkondisikan seperti itu, kita hidup sebenarnya butuh uang, uang, uang, saya baru mengerti tentang uang waktu saya langsung belajar dengan Robert T Kiyosaki, nah disitu disitu dikatakan bahwa uang itu sebenarnya utang. Tapi disitu kita ngga ngomongin soal itu ya, tapi intinya adalah problemnya sama kebaikan orang yang puas akan yang mereka hasilkan adalah mereka masih belum tentu sadar dalam kondisi keuangan. Jadi sebenarnya kunci dari finansial freedom itu adalah kesadaran keuangan gitu, orang itu ngga sadar bentuknya adalah seperti apa, mereka mungkin sekarang itu gaji Rp 10 juta per bulan itu cukup, tapi mereka mau sampai berapa lama, kalau mereka seandainya ada perubahan dalam hidup. Contohnya menikah, apakah masih cukup, lalu punya anak, apakah masih cukup, nah itu dia, belum tentu cukup kalau kita lihat juga istilahnya nanti 10 tahun mendatang, itu bisa sama seperti sekarang kalau bisa jadi Rp 3 atau Rp 4 juta

Rico : Karena terjadi

Gusti : Karena terjadi yang namanya penurunan nilai uang, karena nilai uang ini sebetulnya udah makin lama, gini deh simpelnya ya, kalian beli beras itu tahun lalu berapa, sekarang berapa, yang paling drastis adalah 10 tahun yang lalu berapa dan 10 tahun sekarang berapa

Rico : Makan siomay dulu berapa

Gusti : Nah, makan siomay berapa sekarang berapa, itu udah paling simpel sebenarnya, dalam hal yang namanya penurunan nilai uang, dan itu juga akibat inflansi. Dan itu orang ngga sadar, dan kabar yang paling serunya lagi adalah inflansi yang paling tinggi itu ada di industri pendidikan anak, itu sekolah udah namanya inflansi yang tinggi

Rico : Berapa persen pertahun

Gusti : Bisa 17% pertahun. Itu data yang saya ambil tahun 2005-2012

Rico : Dan, itu kamu udah melakukan studi ya

Gusti : Jadi, studi gue itu simple sebenarnya, gue tinggal check ini data dari tahun 2005 yang lalu. Sorry gue ngga ngambil dari 2005 sih, dari 1999. Pokoknya data yang saya dapat dari internet. Nah ini harga biayanya berapa sampai 2012. Pertama kali gue bikin suatu planning untuk investasi ke pendidikan anak gue, meskipun gue belum punya anak tapi gue udah ngerencanain punya anak berapa nanti finansialnya seperti apa, dan itu darisana karena itu udah yang paling besar inflansinya jadi perlu kita rencanakan gitu

Rico : Dan solusinya apa buat teman-teman yang mungkin baru tahu soal ini nih

Gusti : Solusinya adalah gini pertama adalah selalu sisihkan dulu dari penghasilan anda. Kebanyakan orang itu adalah kita menabung apa yang sisa, nah itu kebanyakan yang seperti itu, padahal seharusnya adalah tabung dulu baru habiskan yang sisa, nah itu lho problemnya yang pertama, konsep itu dulu, kedua adalah baru dipikirkan pertajam atau tentang pengetahuan finansial untuk kita bisa mengerti bagaimana menglokasikan yang kita simpan. Yang pertama habitnya dulu, penting. Tapi yang kedua,

Rico : Berarti orang kalau naik gaji, gaya hidupnya juga naik. Berarti itu juga sebenarnya problem

Gusti : Iya, itu problem. Ngga ada obatnya. Susah. Kita boleh naik kalau misal, pastikan itu karena pasif incomenya naik, jadi kita itu supaya kita konsumtif berdasarkan pasif income, jangan kita menyembelih atau kita habisin dari yang namanya aktif atau yang dari yang kita punya aset,

Rico : Apalagi yang masih bekerja sebagai karyawan walaupun jabatannya tinggi gitu ya

Gusti : Betul-betul. Itu banyak banget kasusnya seperti teman teman gue, udah jadi direktur tiba-tiba pensiun atau dia kena penyakit sehingga dia ngga bisa aktif lagi, dia ngga punya suatu simpanan untuk pensiun dia. Itu gawat sih, gawat banget

Rico : Yang gawat itu kalau gaya hidupnya naik ya

Gusti : Nah ini apalagi nih di alona nih, kan sangat mudah kan yang bikin making money, serius, zaman sekarang ya, cuman problemnya kalau ngga didukung oleh pengetahuan finansial yang memang bagus akhirnya sempat mengalami gaya hidup yang naik juga. Kita ngga mikirin kedepannya kita mau gimana,

Rico : Iya, naik gaji dikit, udah nyicil rumah, nyicil mobil, nyicil motor, dll. ok. Ini terakhir pak Gusti ya, bapak Gusti Prakoso, apa pesan untuk teman-teman agar bisa terus menjalankan bisnis-nya lebih besar dan segera bisa pasif income

Gusti : Kalau saya cuman jadi 2 kata. Aset dan alokasi. Aset alokasi saya ngga ngomong aset itu berasal apakah dari uangnya yang kita punya atau harta yang kita punya, saya menilai diri kita pun aset, kita pun harus dialokasikan. Jadi alokasi itu seperti apa maksudnya, alokasilah waktu kalian, alokasilah energi kalian, alokasikan lah aset kalian, harta kalian juga, jadi jangan kita itu cuma yang namanya spending-spending doang, itu namanya 100% alokasi konsumtif, alokasikanlah buat edukasi, alokasikanlah waktu anda buat yang namanya orang yang kalian cintai, alokasikan juga buat yang namanya finansial intellijen. Itu perlu juga.

Artikel Lainnya :


Terima Kasih. Semoga bermanfaat ya. GBU